Tugas Analisa Pengganda

Posted: Agustus 20, 2009 in Uncategorized


Tingkat perubahan total pendapatan expenditures dapat di perkirakan melalui konsep pengganda. Pada pendapatan pengganda yang di kembangkan Keynesian dalam teori macroeconomic mempunyai arahan analogi pada tingkat  regional yang di wujudkan melalui bentuk pendapatan regional dan pengganda dasar ekonomi. Perbedaan mendasar antara pendapatan pengganda dan nastional pengganda adalah keberadaan tambahan dari leakges, terutama pada kegiatan import.

Semua bentuk pengganda yang serupa mempunyai kumpulan pengganda yang gagal untuk membedakan sektor awal expenditures untuk memulai perubahan. Model Input-Output, pada sisi lain memungkinkan kita untuk memperoleh corak satuan pengganda utama pemisahan, dan mengenali bahwa dampak dari total atas pendapatan (pengeluaran, ketenaga-kerjaan) akan tertukar menurut sektor yang mengalami perubahan awal pembelanjaan. Manipulasi input-output pada tabel telah membuat analis untuk menaksir jenis  pengganda yang berbeda-beda tergantung pada jenis analisis yang digunakan terhadap keluaran, pendapatan atau effek ketenaga kerjaan. Nilai-nilai yang terkait dengan pengganda ketenaga-kerjaan dan pendapatan tersebut, tidak di tentukan dengan keunikan atau ragam pengeluaran, tetapi diatur oleh model penutup pada tingkat derajat ( i,e. Alokasi sektor antara matriks endogin dan permintaan akhir). Sasaran pengganda adalah diperoleh untuk menggambarkan mata rantai antara inpu-output dan kumpulan pengganda.

Keluaran, Pendapatan dan Pengganda Ketenaga-Kerjaan

Pengganda Input-Output akan menjadi alat yang paling utama untuk mengukur atau menganalisis dampak ekonomi di tingkat lokal maupun pada tingkat ekonomi regional. Salah satu manfaat yang bisa dirasakan adalah dapat membedakan antara sebagian penggada dari jenis yang semakin umum.

1. Pengganda Keluaran (atau kolom)

Keluaran pengganda untuk industri i hanya mengukur penjumlahan langsung maupun tidak lansung dari semua sektor kebutuhan yang memerlukan delivver satu tambahan £ tentang keluaran i sebagai permintaan akhir. Itu diperoleh dengan  summing isi kolom di bawah industri i dalam tabel leontief matriks inversi (lihat contoh 7 dan 9, pp 38 dan 40)  secara lansung ataupun tidak telah menunjukan kebutuhan tentang unit saban (£ 1) pada permintaan akhir untuk masing-masing sektor. Walaupun keluaran pengganda menghadirkan total kebutuhan unit saban dari keluaran akhir. Itu bukanlah suatu konsep yang bermanfaat kecuali sebagai suatu indikator tingkat derajat yang saling ketergantungan secara struktural di antara sisa sektor ekonomi masing-masing. Di dalam studi dampak ekonomi yang diketahui lebih terkait dengan pendapatan atau ketenaga-kerjaan yang menimbulkan efek yang mesti memelurkan pendapatan atau pengganda ketenaga-kerjaan.

2. Pendapatan Pengganda

Perbandingan pendapatan lansung dan pendapatan tidak lansung dapat dinyatakan pada perubahan pendapatan lansung sebagai hasil dari peningkatakan unit permintaan akhir yang diberi pada sektor manapun. Pendapatan yang lansung berubah pada masing-masing sektor diberikan oleh baris rumah tangga dengan masuknya tabel regional I-O yang dinyatakan kedalam format koefisien (tabel i,e. koefisien yang langsung). Perubahan pendapatan yang lansung dan tidak lansung di peroleh melalui perkalian kolom masing-masing isi matriks prestasi inversi ( i,e. pengeluaran rumah tangga) yang di sesuaikan dengan industy’s koefisien baris rumah tangga dari tabel koefisien yang langsung, dan perkalian baris summing. Misalnya, pendapatan lansung dan tidak lansung yang berubah terhadap sektor yang diberikan oleh :

n

bijhRi (i=1,………n)

i=1

Di mana  :        bij = Koefisien matriks inversi

hRi = Isi garis vektor baris, koefisien rumah tangga.

3. Pendapatan Pengganda ( Jenis II)

Pendapatan pengganda jenis kedua ini merupakan perbandingan langsung, tidak langsung maupun pendapatan yang mempengaruhi perubahan pendapatan langsung yang berkaitan dengan suatu unit untuk meningkatkan permintaan akhir. Jenis pengganda ke II ini mempertimbangkan efek repercussionary konsumen dari belanja sekunder sebagai tambahan lansung ataupun efek non interindustry. Perluasan Pendapatan berkaitan dengan urutan sirkulasi belanja konsumen yang diperoleh dari perkembangan inter matriks industri (A) dengan memasukan baris rumah tangga dan kolom, dengan demikian akan terbentuk endogin sektor rumah tangga. Pendapatan lansung maupun tidak lansung akan mempengaruhi perubahan unit dari permintaan akhir, dapat ditunjukan oleh koefisien rumah tangga dalam tabel kebutuhan barang-barang lansung ataupun tidak lansung, yang diperoleh dari   matriks yang dikembangkan dengan endogin rumah tangga seperti : matriks baris rumah tangga yang terdaftar lansung dibalik dengan pengaruh koefisien untuk masing-masing sektor. Perubahan Pendapatan ini, persisnya sama dengan kasus sebelumnya.

4. Pendapatan Pengganda lainnya

Meskipun pengganda jenis ke II mengambil account dari pengaruh beberapa pendapatan yang mempengaruhi, namun atas dasar asumsi dapat bersifat membatasi, khususnya fungsi konsumsi homogen dan linier. Untuk putaran pendapatan usaha Miernyk’s, akan di bahas secara terpisah (lihat pp, 47-9). Gabungan atau modifikasinya melibatkan dua unsur-unsur terpisah yakni :

(1).  Menurunkan suatu fungsi konsumsi  yang tidak linier, dengan menyambung satu rangkaian aggregat fungsi konsumsi linier untuk kelompok pendapatan yang memperoleh cross data yang berbeda.

(2).  Membedakan kenaikan pendapatan tetap rumah tangga dan menaikan hasil pendapatan baru karyawan (rumah tangga) dalam daerah.

Penjelasan yang diperoleh dari pendapatan pengganda baru (yang diberi nama pengganda jenis III) dapat menghitung pengaruh efek pendapatan dengan tepat, serta menghindari kelebihan estimasi yang dibangun dalam pengganda jenis ke II. Ini terlihat bahwa, kemungkinan kontruksi varian pendapatan pengganda sudah terlihat. Satu langkah jelas menggunakan model pendekatan I-O dengan memindahkan sektor dari bagian tabel exogenous (permintaan akhir) kepada bagian endogin (interindustry matriks). Sebagai contoh, Bourque (26, 1969), mengusulkan satu format pendapatan pengganda yang memperhatikan efek status yang dipengaruhi oleh belanja lokal pemerintah. Hansen Dan Tiebout (79,1963) sedang mempelajari pengganda jangka panjang untuk mentransfer semua permintaan akhir (mis : konsumsi, investasi dan belanja pemerintah) ke dalam matriks, terkecuali barang ekspor. Model tertutup yang menggunakan pengganda yang lebih tinggi, memiliki konsekwensi lain dalam suatu pembatasan dasar, meskipun injeksi exogenous ekonomi regional akan tertekan. Lebih dari itu, jika efek pengaruh investasi yang di harapkan adalah model I-O maka, ada banyak pendekatan teoritis yang bisa di gunakan untuk menghasilkan sesuatu yang lebih baik, dengan membandingkan investasi pembuatan endogin kedalam matriks itu. Metoda yang superior adalah pengembangan model dinamis (lihat bab 9).

5. Pengganda Ketenaga-Kerjaan

Hasil dari analisis yang dilakukan sering berdampak pada penciptaan tenaga kerja dari sisi perluasan industri, sebab kebijakan pemerintah mungkin terkait dengan prioritas pembukaan pekerjaan di dalam area tertentu. Karena hal ini memberi alasan bahwa hasil analisis dapat digunakan untuk memperoleh pengganda ketenagakerjaan, seperti halnya pendapatan pengganda model I-O. Teknik yang paling baik untuk tujuan ini adalah employment-production berfungsi sebagai pendekatan yang menggunakan metoda regresi linier, pertama yang diadopsi oleh Moore Dan Petersen (181,1955). Sebagai contoh, hubungan employment-production telah diperkirakan untuk masing-masing industri lokal dengan bantuan data yang diperoleh dari survei industri. Dalam sektor tertentu, daerah yang paling utama adalah pasar yang distributi. Fungsi pengambilan format yang sederhana.

Ei  = a + b Xi,……………………….(3.1)

Di mana £= ketenaga-kerjaan dan X= keluaran. Di hampir semua kasus, hasil yang diperoleh memuaskan. Korelasi coeficients adalah lebih dari 0.65, dan kesalahan baku adalah rendah. Juga, employment-production fungsi adalah homogen, seperti ditunjukkan oleh fakta bahwa terminologi yang tetap adalah kecil. Dengan keserongan employment-production berfungsi (π = b), kalkulasi pengganda ketenaga-kerjaan secara relatif dan langsung. Perubahan lansung ketenaga-kerjaan untuk i terdiri dari E/X koefisien untuk masing-masing i (µ i) dikalikan dengan pengganda total langsung atau pun tidak lansung dari masing-masing kebutuhan i untuk satu unit, dari permintaan akhir untuk j, dan menjumlah pengganda ketenaga-kerjaan yang dapat disamakan dengan jenis pengganda pendapatan I.  Perbandingan pengganda pendapatan dari ketenaga-kerjaan yang dilakukan tidak secara lansung akan merubah perubahan ketenaga-kerjaan yang langsung. Dengan cara yang sama, ada suatu yang pengganda ketenaga-kerjaan untuk  mengukur perbandingan langsung, tidak langsung dan ketenaga-kerjaan yang langsung berubah.

Berikut ini bentuk persamaan di sektor j

n

∑ bij πi (i = 1,………n)

i = 1

Dimana bij menghasilkan suatu isi matriks inversi yang diperluas dengan endogin rumah tangga. Dengan ketentuan bahwa kita mempunyai perkiraan untuk E/X koefisien, yang memungkinkan untuk mengkonversi rumusan pengganda keluaran atau pendapatan tertentu ke dalam terminologi ketenaga-kerjaan. Hal ini sukar untuk menawarkan perusahaan generalisations tentang ukuran dari I-O pengganda regional dan komponennya, sebab  hal ini dapat berbeda menurut keadaan suatu struktur daerah industri, tingkat saling ketergantungan antar sektornya, ukurannya, dan sebagian besar faktor lainnya. Sebelumnya ada beberapa penjelasan atau teori yang secara umum dapat dibuat.

Sebagai contoh, pendapatan yang langsung perubahan akan cenderung menjadi sektor padat karya yang lebih tinggi, sedangkan industri padat modal dengan mata rantai kuat dengan sektor lain dalam ekonomi regional, boleh mengalami efek tidak langsung yang lebih besar. Industri jasa cenderung untuk mempunyai pendapatan tinggi yang secara lansung mempengaruhi suatu proporsi yang substansiil dari biaya-biaya mereka seperti dari pembayaran langsung ke faktor-faktor produksi (gaji, sewa, dll) dibanding pembelian material.

Lebih dari itu, kebocoran dalam sektor import cenderung lebih menjadi banyak, dan lebih rendah untuk sektor pelayanan jasa sedang sebaliknya memegang efek yang langsung menyiratkan suatu pembatasan di sekitar nilai-nilai untuk jenis pengganda I. Dengan begitu tidak ada hubungan yang ditandai antara pendapatan yang langsung besar berubah dengan pengganda besar. Itu adalah sangat penting untuk memperhatikan pengaruh pendapatan yang berubah jika kita ingin mencoba tocapture total efek pendapatan atas perubahan permintaan akhir. Jenis pengganda II cenderung menjadi sangat lebih besar dari jenis pengganda I, dan dalam banyak kasus perubahan pendapatan yang dipengaruhi adalah lebih besar dari pendapatan yang tidak langsung berubah. Seperti ditunjukkan di penjelasan lain (lihat pp. 42-3),  perbandingan jenis ke II untuk pengganda I yang tetap dari sektor ke sektor, meskipun demikian ini tidak menyiratkan bahwa perbandingan yang dipengaruhi pada perubahan pendapatan yang tidak langsung adalah juga tetap.

Terkait dengan pengganda pendapatan, ada dua jenis generalisations. Pertama, nilai-nilai pengganda bertukar-tukar secara luas dari sektor ke sektor, dan cakupan yang lebih luas menyoroti dengan jelas pentingnya sektor komposisi dari pertumbuhan regional dalam meningkat pendapatan regional. Sebagai contoh, menurunkan batas untuk jenis pengganda jenis II dalam Studi Batu bundar besar adalah 2-22 dan 1-40 berturut-turut (Miernyk, 168,1967, p. 98), sedangkan cakupan Washington Satakan adalah 5.18 untuk 1.90 (Bourque, 26 1969, pp.8-9). Kemudian ke dua, nilai-nilai pengganda pendapatan cenderung untuk bertukar-tukar secara langsung dengan ukuran area ceteris paribus. Pengganda nasional lebih tinggi dibanding regional, regional dibanding sub-regional, sub regional dibanding berkenaan dengan kota, dan seterusnya. Alasan yang utama untuk ini adalah mengurangi tingkat kebocoran pembuatan pendapatan (taxation-central dan lokal, uang tabungan dan import), import  atau masukan cenderung sebagai yang paling utama dan certanly yang kebanyakan variabelnya menggunakan ukuran area.

Kecenderungan variasi import berbanding terbalik dengan skala area seperti itu, daerah besar mempunyai pengganda tinggi sebab daerah besar tersebut akan mengimport lebih sedikit. Suatu cabang faktor yang memungkinkan adalah perubahan pendapatan ekonomi regional yang tidak langsung akan lebih besar dan lebih rumit, dan disini di harapkan daerah lebih banyak memiliki struktur ekonomi yang saling tergantung.

Suatu contoh kwantitatip, mungkin membantu ke arah memperjelas analisa yang terdahulu untuk menggambarkan bahwa Wuth adalah suatu contoh kwantitatip sangat sederhana. Contoh. 5 Menunjukan suatu tabel transaksi hipotetis untuk two-industry ekonomi.

Contoh. 5 Tabel Transaksi Hipotetis (£ m)

Untuk

1

2

Rumah

tangga

Permintaan

akhir

Pengeluaran

Gross

Dari
1

20

45

30

5

100

2

40

15

30

65

150

Rumah tangga

20

60

10

10

100

Nilai tambah import

20

30

30

100

Gross pengeluaran

100

150

100

80

430

Permintaan akhir dan segmen yang miliki nilai tambah pada tabel yang dikumpulkan, sering dibagi menjadi rumah tangga dan materi lain. Untuk kepentingan analisa, kita berkonsentrasi pada interindustry kwadrant tabel. Dengan asumsi Leotief menguraikan lebih awal tentang arus interindustry yang dinyatakan melalui format matriks koefisien masukan seperti di Contoh. 6. Ini menunjukkan pembelian langsung dari industri pada bagian sisi kiri £ tentang keluaran yang diproduksi oleh industri berada di puncak. Untuk mengukur dampak total, lebih dulu mengetahui bagaimana kita harus memperhatikan kebutuhan lansung maupun kebutuhan tidak lansung. Ini memerlukan kita untuk mengurangi masukan matriks koefisien dan matriks identitas yang membalikan hasil dari koefisien itu. Demikian hasil dari matriks inversi Leontief, (1-A)-1 atau B, tentang Contoh 7. Masing-Masing masukan dalam matriks ini menunjukkan kebutuhan langsung atau pun kebutuhan tidak lansung dari industri pada sisi kiri £ tentang penyerahan permintaan akhir industri ada di puncak.

Leontief Matriks inversi adalah instrumen kunci dari analisis input-output, sebab itu mengijinkan suatu efek evaluasi yang segera berubah kedalam demand on keluaran gross industri akhir dan juga mengijinkan kita, dengan suatu manipulasi kecil, untuk mengkalkulasi nilai-nilai pendapatan pengganda. Contoh ini menunjukkan bahwa suatu peningkatan dalam permintaan akhir untuk produk industri 1 £ 10 juta, akan mendorong kearah suatu peningkatan dalam industri keluaran 1’s £ 15 juta (yang mencakup £ 10 juta perubahan) dan bagi suatu peningkatan £ 6.7 juta keluaran industri 2 dengan cara yang sama, suatu peningkatan dalam permintaan akhir untuk industri 2£ 10 juta akan menyempurnakan suatu peningkatan £ 13.3 juta industri keluaran 2 dan tentang £ 5 juta keluaran industry.

0.2 0.3 1.50 0.50
0.4 0.1 0.67 1.33

Sebagian hasil dari pengganda adalah showen di dalam tabel 1. Pengganda kolom diperoleh dengan hanya menjumlahkan masuknya kolom Leontief Matriks inversi. Mengukur nilai total kebutuhan industri £ unit saban dari permintaan akhir untuk industri yang dimasalahkan. Yang lebih tinggi adalah pengganda greator yang saling ketergantungan antara sektor dengan sisa ekonomi, nilai kolom atau sektor pengganda menjadi sangat sedikit dibanding pengganda pendapatan. Untuk menghitung nilai pendapatan awal maka kita mulai dengan perubahan pendapatan yang langsung dari rumah tangga sebagai baris coeffient yang obtoined dari tabel transaksi yang asli, dari contoh. 5 dapat dilihat bahwa koeffisien baris rumah tangga untuk industri 1 adalah 20 / 100 atau 0.2 dan untuk industri 2 adalah 60 / 150 atau 0.4.

Jenis pengganda I digambarkan sebagai perbandingan pendapatan langsung atau pun tidak yang berubah pada pendapatan pada perubahan pendapatan langsung. Pendapatan yang langsung berubah pada industry I dihitung dengan  summing produk kolom isi leontief matriks inversi dan penyediaan koeffisien industri rumah tangga, yaitu. ( 1.50 x 0.2)+ ( 0.67 x 0.4)= 0.568; dengan cara yang sama, langsung atau pun tidak pendapatan berubah untuk industri 2 adalah ( 0.50 x 0.2)+ ( 1.33 x 04)= 0.632. Menghasilkan Jenis pengganda I yang ditunjukkan tabel I diatas. Bagaimanapun, seperti ditunjukkan di atas, ada juga jenis pengganda II yang mempertimbangkan pengaruh konsumsi. Untuk mengkalkulasi jenis pengganda II kita harus kembali ke tabel transaksi diatas seperti pada contoh bagian 5. Matrikx Interindustry diperluas oleh satu baris dan onecolumn untuk membuat sektor rumah tangga endogin.

Model Tabel Hipotetis: hasil beberapa kwantitatip

Model terbuka

Industry 1

Industry 2

Kolom pengganda

2-17

1-83

Koeffisien rumah tangga

0-2

0-4

Perubahan pendapatan lansung dan tidak

0-568

0-632

Jenis pengganda I

2-84

1-58

Model endogin rumah tangga tertutup

Perubahan lansung dan tidak lansung

Perubahan pendapatan

1-03

1-15

Jenis pengganda II

5-15

2-875

Kita mempersiapkan suatu matriks koefisien langsung, A*, seperti ditunjukan pada Contoh. 8, dan membalikkan ini untuk menghasilkan suatu kebalikan Leontief baru, ( I-A*)ֿ¹ atau B*., seperti di contoh 9. (Haruslah dicatat bahwa matriks inversi yang diperluas dengan rumah tangga endogin berbeda dengan matriks inversi yang baku dalam unsur-unsur yang lebih besar dari kesatuan dan tidak terbatas pada entries on-diagonal). Contoh.9:  ini adalah suatu keajaiban menghasilkan suatu konsekwensi tentang masukan nilai-nilai koefisien masukan tinggi di dalam contoh yang dikumpulkan dan hipotetis ini. Sektor model individu yang paling coeficients akan mempunyai nilai-nilai sangat kecil. Yang langsung ataupun tidak lansung akan mempengaruhi perubahan pendapatan pada bagian isi baris rumah tangga B* matriks, yaitu. 1.03 untuk industri 1 dan 1.15 untuk industri 2. Jenis pengganda II ini adalah perbandingan dari nilai oroginal yang mengarahkan perubahan pendapatan, dan disampaikan dalam tabel 1. Hal itu dapat juga diamati bahwa perbandingan jenis ke II kepada jenis pengganda hyang I adalah approximatelv yang sama, menetapkan uraikan dalil. (lihat pp 42-3).

Dengan leontief matriks inversi, efek pada ekonomi yang berkaitan dengan kombinasi permintaan akhir mungkin akan terselesaikan. Sebagai contoh, di dalam model tertutup (dengan endogin rumah tangga) kita bisa membuat satu hypothesise tentang situasi dimana permintaan akhir meningkat dengan £ 13 juta untuk industri 1 dan oleh £ 18 juta sektor rumah tangga (industri 3), sedangkan untuk industry di dalam permintaan akhir 2  £ 23 juta, dengan total permintaan akhir meningkat dengan £ 8 juta. Dengan bantuan matriks inversi yang kita dapat kembangkan,  mengalami dampak permintaan akhir yang berubah pada keluaran gross industri (lihat tabel 2).

0.2

0.3

0.3 2.09

1.18

1.09
0.4

0.1

0.3 1.27

2.00

1.09
0.2

0.4

0.1 1.03

1.15

1.82

Peningkatan permintaan akhir £ 8 juta mempengaruhi suatu perluasan netto dalam jumlah besar keluaran £ 30 juta (suatu kenaikan dalam industri 1 dan 3 £ 20 juta masing-masing dan suatu kemunduran £ 10 juta industri 2). Perubahan Keluaran Gross individu ini terjadi karena hasil dalam netto variasi dalam kebutuhan lansung ataupun tidak lansung mengalami satu perubahan dalam permintaan akhir. Efek pada keseluruhan keluaran ekonomi sering kali tidak ditentukan oleh ukuran permintaan netto akhir, yang ada hanyalah distribusi di antara berbagai sektor ekonomi itu sediri. Masukan dalam  tabel 2 menguraikan situasi itu ketika dampak permintaan akhir dampak sudah bisa terselesaikan. Sejak efek keluaran yang diramalkan adalah dependent pada assumtion atas dari koefisien masukan tetap, maka perolehan tabel  transaksi keseimbangan arus gross yang baru, pengetahuan keluaran gross baru dan  dan ukuran permintaan akhir coefficiens matriks. Contoh. 8. Tabel Transaksi yang baru ini ditunjukkan Contoh10. Fakta bahwa baris dan masukan kolom menyeimbangkan pendukungan pandangan bahwa ekonomi dalam keseimbangan. Total keluaran ekonomi perlahan mulai bangkit dengan £ 38 juta, £ 30 juta dalam kaitan dengan perubahan dalam  industri mendapat keuntungan kotor keluaran dan £ 8 juta dalam kaitan dengan perubahan yang diberi dalam permintaan akhir.

Tabel 2 Model dampak  perubahan permintaan akhir (£m yang tertutup).

Industry 1

Industry 2

Industry 3 (rumah tangga)

Total

Perubahan permintaan akhir

+13

-23

+18

+8

Industry 1

+27

-27

+20

+20

Perubahan keluraan gross industry Industry 2

+15

-45

+20

-10

Industry 3

+13

-26

+33

+20

Total perubahan dalam keluaran

+38

Gambar Contoh. 10 Tabel Transaksi setelah permintaan akhir berubah (£ m)

Untuk

1

2

3

(rumah tangga)

Permintaan akhir

Gross keluaran

Dari

1

24

42

36

18

120

2

48

14

36

42

140

3 (rumah tangga)

24

56

12

28

120

Nilai tambah impor masukan

24

28

36

88

Gross pengeluaran

120

140

120

88

468

Meskipun data hipotetis menggambarkan dalil yang umum memperlihatkan peningkatan besar dalam tingkatan keluaran, tetapi bisa dipengaruhi oleh peningkatan secara relatif kecil dalam permintaan akhir.

Hubungan antara jenis pengganda I dan jenis pengganda II

Seperti diuraikan di atas, dua kategori pengganda pendapatan yang umum dalam model  input-output. Jenis pengganda I adalah mengukur perbandingan langsung atau pun tidak tentang perubahan pendapatan yang langsung sebagai hasil suatu unit moneter untuk meningkatkan permintaan akhir pada insdustry manapun yang diberi, sedangkan jenis pengganda II mengukur secara lansung atau tidak tentang efek pendapatan yang dipengaruhi hasil perolehan pembuatan endogin sektor rumah tangga yang di kembangkan dalam matriks baris dan kolom.

Dengan ketentuan tersebut, kita bisa menganggap bahwa fungsi konsumsi adalah homogen dan linier, hubungan antara kedua jenis pengganda yang  tetap untuk I-O ditentukan oleh Matriks dengan mengabaikan sektor yang dimasalahkan. Dengan begitu ketika jenis I pengganda pendapatan dikenal, ada suatu metoda jalan pintas untuk menghitung jenis pengganda ke II tanpa mengembangkan interindustry matriks yang ditambahkan dari rumah tangga. Temuan yang penting ini pertama kali ditunjukkan oleh Hirsch (96, 1959), dan lebih terbukti di pertunjukan oleh Sandoval (217, 1967) dan Bradley Dan Angsa jantan (27, 1969). Yang diperlukan dalam kalkulasi adalah produk skalar dua garis vektor pendapatan tidak langsung dan lebih lebih langsung mempengaruhi koefisien konsumsi rumah tangga. Perbandingan dua pengganda dapat dinyatakanseperti jika suatu adalah interindustry matriks, A* adalah matriks yang diperluas dengan koefisien rumah tangga.

µII (I – A*)‾¹

————  =   ———————— (3.2)

µI H R (I – A)‾¹’

Perbandingan dua pengganda dapat dinyatakan seperti jika suatu interindustry adalah matriks, A* yang diperluas, maka matriks dengan endogin rumah tangga dan HR adalah garis vektor baris koefisien rumah tangga.

1

—————————————-

1 – (h + HR [I – A]‾¹ HC)’

Itu dapat ditunjukkan bahwa perbandingannya adalah suatu tetap dan dapat diperkirakan tanpa harus membalikkan matriks yang ditambahkan karena tetap sama dengan jika h adalah intrahousehold consumtion koefisien dan Hc adalah coeffiecients garis vektor kolom pembelanjaan konsumsi rumah tangga.

Pengganda Pendapatan Dan Fungsi konsumsi yang dipisahkan

Assumtion dari suatu kumpulan yang linier dari fungsi consumtion linear adalah homogen yang sedikit banyaknya bersifat membatasi terutama sekali di tingkatan teoritis, dan di tahun terakhir asumsi ini telah menjadi usaha relax. Pada tahun-tahun sebelumnya telah ditunjukkan oleh banyak orang seperti Moore Dan Petersen ( 181, 1955, p. 376) dan oleh Hirsch (96, 1959, p. 364) yang menyatakan bahwa penggunaan fungsi konsumsi yang disederhanakan ini cenderung terlalu menekankan pada efek pendapatan yang merubah permintaan akhir. Moore dan Petersen berasumsi bahwa homogenitas dengan mengembangkan fungsi non-homogeneous linier dari data gugus berkala nasional, tetapi ini tidak memungkinkan untuk memperhatikan kebocoran regional melalui via import dengan konsumen. Solusi yang sesuai adalah untuk memperoleh fungsi konsumsi lokal pada masing-masing sektor, tetapi hal ini bukan sesuatu yang mudah dilakukan.

Dua persoalan diatas akan dibahas di sini. Namun lebih dulu mengetahui hal yang paling nampak dan solusi teoritis Miyazawa’s (179, 1966 dan 178, 1968) karena keberadaan model I-O antar suatu daerah yang unik dari I-O antar daerah Tabel di Jepang, ia bisa menguji dengan pengalaman. Semakin sedikit metoda yang khusus (untuk suatu maksud) umum disaggregating konsumsi di dalam model daerah tunggal yang dipekerjakan oleh Miernyk dalam Area belajar (168, 1967, pp 104-16). Sedangkan pendekatan Miyazawa’s menempatkan penekanan besar pada disaggregation yang didalam, Miernyk mencoba untuk temukan jalan yang lebih mudah untuk pengambil-alihan linearitas dan homogenitas, meskipun demikian metoda yang ada tidak bisa diabaikan untuk melibatkan disaggregation. Dasar pemikiran Miyaza’s untuk disaggregating efek pengganda pendapatan secara tegas dinyatakan sebagai berikut (178, 1968, p.40). Penghilangan formasi pendapatan tidak memproses Analisa I-O terutama pada interindustry kasus antar daerah, sebab penempatan produksi dependens pada penempatan konsumsi, dan belakangan tidak bisa ditentukan secara terpisah dari pendapatan cacukation yang menghasilkan pada setiap daerah.

Di dalam industry analisa keluaran I-O mempunyai nilai-nilai berbeda yang tergantung pada komposisi perubahan permintaan akhir, tetapi ketika kita sudah melihat hal itu. Efek Pendapatan yang dipengaruhi adalah sama dengan regardiess distribusi dari permintaan akhir. Ke ensurethat yang mempengaruhi efek pendapatan adalah mendengarkan asal perubahan permintaan akhir yang diperlukan untuk mempertimbangkan distribusi pendapatan dengan disaggregating pada kelompok pendapatan seperti halnya jenis nilai tambah industri. Konsep lama yang menunjukan ini adalah konsep Miyazawa yang  sebut dengan hubungan interrelational pendapatan multiplieras matriks’. Ini mempertunjukkan berapa banyak pendapatan dalam satu kelompok yang dihasilkan oleh pembelanjaan dari satu unit pendapatan addiotional dalam kelompok lain sebagai hasil perubahan dalam keluaran. Ini juga mencari intersectoral tolakan kebelakang pendapatan dalam proses generasi pendapatan secara normal dikeluarkan oleh analisa I-O, bahkan model yang tertutup (endogin rumah tangga).

Pertimbangkan suatu I-O antar daerah pada kerangka z dibagi menjadi n sektor. Yang diabaikan

A = nz X nz matriks koeffisien antar daerah I-O
V = z X nz matriks dari perbandingan sektor rumah tangga yang jadi nilai tambah        pada setiap daerah (di mana unsur masing-masing). Dimana Vrjs = pendapatan suatu rumah tangga dalam daerah r berpendapatan dari 1 unit produksi j di dalam daerah
C = nzX z matriks koefisien dari compsumtion pembelanjaan regional (di mana unsur masing-masing, dimana C²iⁿ = Pembelanjaan konsumen pada atas komoditas i yang diproduksi daerah r dari 1 unit pendapatan berpendapatan sektor rumah tangga reginal s).
B = Leontief yang umum Matriks inversi (I-A)‾¹.

Pendapatan masuk dengan sektor rumah tangga pada setiap daerah ditentukan oleh :

VB

Format yang dimana suatu z X nz matriks koefisien yang mempertunjukkan pendapatan dipengaruhi berpendapatan dari  aktivitas produksi antar industri dan  daerah. Pada sisi lain, produksi yang berpengaruh dalam kaitan dengan konsumsi endogin saban unit pendapatan pada setiap sektor rumah tangga daerah diberi oleh nz yang berikut X z matriks.

BC

Kombinasi keduanya akan mendapatkan matriks yang berikut ini :

VBC = L                                      (3.3)

Ini adalah suatu matrik baru matriks bujur sangkar yang diperoleh dari perkalian segi-empat dan matriks bujur sangkar V, B dan C. Matriks bujur sangkar L ini adalah satu set coeffiecients yang memperlihatkan hubungan timbal balik antar pendapatan dalam semua daerah, i, e. Unsur-Unsur nya 1 r menunjukkan bagaimana banyak pendapatan di dalam daerah r dihasilkan oleh pembelanjaan satu unit dari pendapatan tambahan dalam daerah. Bagaimanapun, karena sejak proses puataran pertama tidak berhenti, itu adalah diperlukan untuk melacak putaran pendapatan lanjutan berikut. Ini diperoleh dengan  pembalikan L matriks, maka kita bisa tuliskan :

K =  (I – L) ‾¹                                                              (3.4)

Matriks adalah’ interrelational pengganda pendapatan sebagai matriks’ dan menunjukkan hal langsung dengan pengembangan perubahan pendapatan saban unit.

Untuk menunjukkan bagaimana matriks ini mempengaruhi model Leontief I-O yang membagi permintaan akhir ke dalam dua komponen, Yc (Konsumsi) dan Y (permintaan akhir selain dari konsumsi). Dengan begitu penyamaan penentuan keluaran adalah :

X = AX + Yc + Y                                            (3.5)

Jika kita ingin mencari pengembangan pendapatan melalui proses adalah diperlukan membuat endogin konsumsi, dan kebutuhan yang ini berarti bahwa Yc harus dinyatakan dalam kaitan dengan X. Maka, kita menggambarkan fungsi konsumsinya adalah :

Yc = CVX                                                        (3.6)

Di mana C dan V telah menggambarkan. Subtituting (3.6) ke dalam (3.5), kita memperoleh

X = AX + CVX + Y                                       (3.7)

Solfing, untuk X, kita memperoleh :

X = (I – A – CV)‾¹ Y

= (I –A)‾¹ (I – CV [(I – A]‾¹)‾¹ Y

= B (I – CVB)‾¹ Y

= B (I – L)‾¹ Y

X = KBY                                                        (3.8)

Seperti itu, model pengganda I-O tertutup yang dipisahkan adalah produk kebalikan Leontief dan suatu multi-sector (antar daerah). Pengganda pendapatan Keynesian. Di kebanyakan Negara-Negara tidak pernah mencoba bahkan mendekati test dari model ini, yang sebagian karena ketiadaan I-O yang antar daerah sesuai Tabel, yang sebagiannya lagi karena sparsas informasi atas pada pembelanjaan konsumsi regional.

Metoda pengumpulan dealingwith Miernyk’s, linearitas dan homogenitas di dalam fungsi konsumsi, jauh lebih hemat dalam  kebutuhan datanya . Satu alasan untuk ini adalah bahwa perhatian bersama daerah yang kecil tunggal bukannya suatu sistem antar daerah lengkap. Dua alternatif, meskipun demikian, satu sama lainnya tidak  eksklusif, pendekatan yang bisa diusulkan dalah, kemungkinan yang pertama adalah menaksir linier tetapi pembelanjaan rumah tangga non-homogeneous berfungsi untuk masing-masing sektor individu jenis E= a+ bY dari data survei, tetapi hasil yang diperoleh digagalkan untuk lewat uji signifikansi statistik. Pendekatan yang kedua  melibatkan penilaian satu rangkaian kumpulan fungsi konsumsi untuk pendapatan yang berbeda dengan menggolongkan data panampang-lintang yang kemudian bisa dihubungkan bersama-sama ke dalam fungsi konsumsi yang  tidak linier tunggal untuk masyarakat secara keseluruhan.

Keuntungan dari pendekatan ini adalah marginalnya rata-rata itu dibanding dengan kecenderungan yang dapat digunakan. Fungsi Kumpulan yang diperoleh dari metoda konsumsi suatu format hampir sama dengan Contoh. 11, di mana linearitas dicapai bukan dengan kasar tetapi bekerja sama satu rangkaian fungsi yang diperkirakan untuk menggolongkan pendapatan yang terpisah. Keserongan regresi I ini merosot naik pada tingkat hirarki kelas pendapatan, hasilnya adalah suatu kursus yang konsisten dengan berdasar purbasangka Hipotesis Keynesian yang kecederungan marginalnya merosot untuk menaikan mengkonsumsi pendapatan. Suatu temuan terkait dengan hal ini adalah bahwa rumah tangga pendapatan rendah cenderung untuk membelanjakan sesuatu lebih besar guna meningkatkan konsumsi di tempat mereka dibanding rumah tangga yang punya pendapatan tinggi.

Suatu perbaikan tambahan adalah membuat suatu pembedaan antara membelanjakan pola teladan dari rumah tangga baru (yang secara khas imigran ke dalam Area tertentu) dan penambahan belanja penduduk yang mapan, yang belakangan disebut per kapita efek) didasarkan pada aggegate fungsi konsumsi.  Contoh itu 11, selagi rumah tangga baru telah diasumsikan untuk mempunyai suatu kecenderungan mengkonsumsi sama dengan masyarakat,  rata-rata kecenderungan peningkatan untuk mengkonsumsi (peningkatan dalam efek konsumsi) di dalam kelas pendapatan ditentukan selalu oleh efek populasi per kapita yang mempengaruhi.

Konsumsi  Pendapatan

Dalam rangka memisahkan ke dua pendapatan saling mempengaruhi, prosedur yang berikut telah diadopsi. Langkah yang pertama memerlukan sektor output-employment nisbah konversi. Meningkatkan permintaan akhir kemudian adalah mengubah jadi peningkatan di dalam ketenaga-kerjaan dengan secto yang kemudian adalah dikalikan dengan rata-rata upah pada setiap sektor. Ini bagian dari total peningkatan dalam pembayaran ke rumah tangga telah diasumsikan untuk menghadirkan total pendapatan rumah tangga baru. Yang bersifat sisa telah diasumsikan untuk menghadirkan penambahan kepada pendapatan rumah tangga dan telah dibagi antar empat golongan pendapatan dengan bantuan data sensus. Perubahan hasil pendapatan masyarakat sebagai karyawan baru adalah dikalikan dengan kolom konsumsi. Pendapatan yang dibagi secara adil berubah bagi penduduk yang mapan dikalikan dengan keserongan panampang-lintang yang sesuai dengan fungsi konsumsi (seperti di Contoh. 11), dan penjumlahan dari koefisien konsumsi ini menyatakan persen dari penjumlahan.

Keseluruhan perubahan dalam konsumsi pada setiap sektor sebagai hasil dua macam perubahan pendapatan yang mempengaruhi produksi lebih lanjut,  yang mana pada gilirannya pembayaran pendapatan ralsed ke rumah tangga, dan seterusnya. Efek yang penuh telah dihitung oleh suatu iterative proses, dan itu telah ditemukan bahwa perluasan yang dilakukan terpusat ke arah nol setelah empat putaran. Di hampir semua kasus, pertumbuhan masyarakat cenderung cepat, pendapatan yang dipengaruhi dalam kaitan dengan penduduk baru melewati sebagai hasil peningkatan pendapatan perkapita local. Metoda ini menghasilkan semacam  pengganda pendapatan, yang diuraikan oleh Miernyk ketika ditunjukkan seperti Jenis pengganda III. Ini mengukur perbandingan lansung, tidak langsung dan pendapatan yang dipengaruhi perubahan pendapatan yang langsung di mana hitungan sebelumnya di tentukan berdasarkan hasil (metode,perkataan) yang berulang-ulang setelah pembagian total pendapatan berubah menjadi pendapatan karyawan baru dan kenaikan marginal kepada pendapatan dari penduduk mapan.

Jenis pengganda ke III ini lebih kecil dibanding Jenis pengganda ke II di dalam lingkaran yang bervariasi antara 83.6 persen dan 91.0 persen, yang belakangan ini dianggap sebagai penyebab dari suatu peningkatan pecahan pendapatan marjinal yang lebih kecil dibelanjakan pada konsumsi, sebab pendapatan kelompok tinggi mempunyai kecenderungan lebih tinggi untuk mengimport.

Membandingkan Input-Output dan pengganda dasar ekonomi

Perbandingan ini telah dijelaskan pada bagian sebelumnya yang ada analogi antara I-O dan jenis pengganda pendapatan lain. Yang terutama sekali dalam keadaan dimana dampak analisa dalam conserned, dengan memecahkan kumpulan berdampak yang layak adalah menanyakan apakah pendapatan pengganda yang lebih disederhanakan tidak sampai digunakan sebagai pengganti model I-O. Pertimbangan untuk hal ini adalah pragmatis- dilibatkan untuk membangun suatu table I-O. Transaksi metode survey mengarahkan atau jika disesuaikan dengan koefisien nasional yang digunakan, pembatasan pada disaggregation berkaitan dengan penyingkapan aturan dan waktunya penerbitan yang tertinggal dari tabel Nasional.

Di dalam analisa ekonomi regional, yang paling sederhana dari semua pengganda diperoleh dari model dasar ekonomi. Di samping kerangka teoritis yang sudah ketinggalan, permasalahan praktis timbul dari aplikasinya dalam menghambat kritik berat  bahwa model yang ada harus menghadapi di atas dua dekade masa lalu, kini sudah ada satu kebangkitan minat di dalamnya. Isard Dan Czamanski ( 114, 1965) dan Garnick ( 67, 1969, dan 68, 1970), khususnya, sudah berargumentasi bahwa untuk  tujuan pengganda dasar ekonomi tertentu   digantikan untuk pendekatan I-O. Garnick (68, p.36) telah berargumentasi bahwa: Basic-Service pengganda yang disiapkan sebagai alternatif biaya hemat ke pengganda I-O yang berdampak pada proses belajar regional kecil. Tentu saja akan ada makna kecil untuk menambah penjelasan yang sebelumnya. seperti diferensial pengganda diperoleh dari banyaknya perkiraan pengganda yang diferensial untuk memperoleh matrik dari I-O.

Isard Dan Czamanski ( 114, p,32) menyimpulkan bahwa: ‘Ukuran efek pengganda mempunyai pertimbangan untuk penggunaan satu model sebagai lawan lain yang terutama tergantung ketika data masalah yang ada, masih menyediakan analisis waktu dan sumber daya yang dapat diperintahkan.

Argumentasi yang dipercayai bersandarkan pada dua penyangga yakni : model tertutup yang diperkuat pengganda I-O dan pengganda dasar mathematically ekonomi yang serupa. Perkiraan yang empiris untuk jenis pengganda ekonomi ini adalah ketika digambarkan suatu cara yang dapat diperbandingkan, yang kira-kira sama. Identitas Mathematical antara kedua pengganda telah dipertunjukkan oleh Penagihan (20, 1969) dan oleh Garnick (68, pp 36-8). Pengganda keluaran Gross dapat dibuat dalam bentuk persamaan (3.8), yaitu.

X = B (I – CVB)‾¹ Y.

Perlu untuk diubah menjadi terminologi pendapatan untuk membandingkan dengan pengganda dasar ekonomi. Konversi ini dilaksanakan melalui pre-multiplying dengan nilai tambah koeffisien rumah tangga. Seperti :

Y* = VR = VB (I – CVB)‾¹ Y,…………………………………..(3.9)

Di mana  : Y*=  Total pendapatan.

Model Dasar ekonomi yang membagi dengan ekonomi regional ke dalam industri lokal endogin dan sektor dasar exogenous yang secara fungsional dihubungkan dengan total pendapatan.

d n

Y* =    ∑         YLi +  ∑   Y Ei,………………………………………..(3.10)

i=1                i=d+1

d

Dimana :           ∑        YLi = pendapatan local-service industri

i=1                 (i = 1, 2, ….,……..d).

n

∑         YEi = Sektor exogenous atau pendapatan dasar

i=d + 1           (i = d + 1, d + 2,………,n)

Kita bisa juga menulis dalam bentuk persamaan :

n

∑         YEi = E,……………………………………..(3.11)

i=d + 1

Sedangkan pendapatan endogin lokal yang berkaitan dengan pendapatan total dapat dinyatakan:

d d

∑         YLi = ∑     ciY*,………………………………………………..(3.12)

i=1               i=1

Dimana : ci = YLi/Y* = kecenderungan penduduk untuk memproduksi dan mengkonsumsi barang dan jasa industri lokal. Subtituting (3.11) and (3.12) kedalam (3.10) akan memperoleh :

d

Y* =  ∑   ci Y* + E

i=1

d

Jadi,    Y* = (1 – ∑  ci)‾¹,…………………………………………….(3.13)

i=1

Karena Y* adalah umum bagi keduanya, dan jika E sama dengan unsure-unsur penjumlahan di dalam garis vektor Y, kemudian di ikuti dengan I-O yang diperkuat dengan pengganda penyamaan (3,9), yaitu rata-rata pengganda industri di mana masing-masing penjumlahan kolom di kebalikan untuk bagian saham total industri penyerahan ke permintaan akhir, harus sama kumpulan pengganda dasar penyamaan ekonomi (3.13). seperti :

d

VB (I – CVB)‾¹ = (1 – ∑  ci)‾¹,……………………………………….(3.14)

i=1

Di hasil tingkatan empiris tidaklah serupa, karena tidak mungkin untuk membuat suatu pertandingan sempurna antara garis vektor permintaan akhir model I-O dan sektor dasar exogenous. Tetapi I-O Dan Basic-Service Pengganda yang utama serupa : kedua-duanya mencerminkan yang langsung, tidak langsung dan efek pendapatan yang dipengaruhi dari perubahan exogenous dalam keluaran dan keduanya adalah rata-rata dibanding dengan pengganda marginal. Di dalam suatu perbandingan lima area. Isard Dan Czamanski menunjukkan bahwa pengganda dasar ekonomi (setelah penyesuaian untuk perlakukan investasi dan pembelanjaan pemerintah sebagai aktivitas basis dasar) adalah ‘ biasanya pesanan yang sama besar’ seperti pengganda Jenis Ii I-O. Bahkan lebih lanjut Garnick mengatakan bahwa dengan perkecualian tertentu, pengganda sektor di dalam I-O yang model tertutup cenderung satu ikatan di sekitar nilai matriks yang diperkuat atau pengganda dasar yang disesuaikan. Sebagai tambahan, ia memperkirakan pengganda diferensial untuk kelompok industri lebar dengan kombinasi pengganda dasar mendekati penilaian dari dampak langsung pada industri dasar yang diperoleh dengan  penggunaan penyesuaian I-O koeffisien Nasional. Ini mewakili suatu asumsi yang masuk akal antara penyampaian kumpulan mendasarkan pada satu pengganda dan pengganda tiruan lain dari sektor individu regional I-O.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s